Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat

Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat - Hallo sahabat home labs DN, Pada Artikel yang anda baca kali ini dengan judul Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat, kami telah mempersiapkan artikel ini dengan baik untuk anda baca dan ambil informasi didalamnya. mudah-mudahan isi postingan yang kami tulis ini dapat anda pahami. baiklah, selamat membaca.

Judul : Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat
link : Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat

Baca juga


Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat

SEORANG bilal muda meningga4l dvnia ketika sedang melaungkan azan solat Jumaat, semalam. Amirul Najmie Asrul Leonard, pelajar Kolej Universiti Islam Pahang Sultan Ahmad Shah (Kuipsas) itu rebah ketika berdiri untuk melaungkan azan kedua Jumaat di Masjid Sungai Panching Selatan.
Menurut teman rapatnya, Muhammad Izzan, Amirul ketika hayatnya sangat menitik beratkan soal agama dan begitu meminati al-Quran.
Ar wah juga seorang yang ceria, mudah didedaki dan suka membantu orang yang berada di sekelilingnya. “Saya rasa tidak perlu saya perkenalkan siapa adinda Amirul ini pada saya. Ramai orang tahu yang dia kawan rapat saya.
“Gambar kami yang beratus-ratus keping, selalu menjadi teman lepak saya, teman bercerita saya, kalau Ramadan biasanya dia akan teman saya ke masjid-masjid tempat saya bertugas imam Tarawih.
“Dia seorang yang sentiasa gigih dalam apa yang dia lakukan. Saya teringat dia selalu minta saya ajar cara mengeluarkan suara yang betul ketika azan. Sehingga dapat, dia usahakan,” katanya menurusi Facebook.
Sementara itu, rakan-rakan ar wah Amirul menzahirkan rasa sedih dan mendoakan agar keluarga pemuda itu tabah menerima ketentuan Ilahi.
Artikel berkaitan ‘Keutamaan Mengingati Ma ti’
DI DALAM Islam di antara amalan yang diajar di dalam hidup kita ialah sentiasa mengingati ma4ti. Ketika sedang berada di dalam kenikmatan dunia, kema4tian seumpama jodoh yang akan kita temui di penghujung perjalanan kehidupan.
Dengan mengingati akan tibanya saat menghadapi kem44tian, manusia akan kembali insaf dan tidak akan terus melakukan perkara-perkara yang dilarang oleh Allah SWT. Sebaliknya apa yang difikirkan ialah tentang bekalan dan amalan yang akan dibawa apabila tibanya saat kem44tian.
Rasulullah SAW sering memberi peringatan kepada umat manusia agar sentiasa mengingati m4ati dan menurut baginda ada tiga amalan yang perlu kita lakukan melebihi 70 kali sehari. Pertamanya, Rasulullah berpesan agar kita berselawat kepadanya melebihi 70 kali sehari, tanda sayang dan kasih kita kepada baginda. Kedua, kita diajar agar bertaubat melebihi 70 kali sehari dan ketiga ialah mengingati ma44ti lebih 70 kali sehari.
Mengingati m44ati bukan hanya dengan sering menyebutnya, tetapi membayangkan ketika roh akan dicabut daripada jasad. Pada waktu kita sedang nyenyak tidur, malaikat datang mengejutkan kita dan melihat ia sedang berdiri dekat dengan kita.
Kemudian malaikat menyebut kepada kita, “Wahai anak Adam, aku mencari setitis air untuk kamu minum, tetapi sudah tidak ada. Aku cari selangkah untuk kamu melangkah, sudah tidak ada. Aku mencari sepatah perkataan yang keluar daripada mulut kamu, tetapi sudah tidak ada. Wahai roh, sila keluar daripada jasad ini.”
Waktu itu kita berada di dalam keadaan wajah yang pucat, tergamam, dan bayangkan bagaimana roh meningg44alkan jasad kita pada ketika itu, bagaimana perasaan ketika jasa4d dima4ndikan, dikapa4nkan, dan ketika jas4ad diusung di dalam ker4anda. Malah kita juga perlu membayangkan keadaan jen4azah yang diturunkan ke liang lahad sehinggalah saat disoal oleh malaikat Mungkar dan Nangkir.
Di dalam sebuah hadis menyebut pernah suatu ketika Rasulullah SAW duduk di kalangan para sahabat baginda, lalu sahabat-sahabat bertanya kepadanya siapakah yang paling cerdik di kalangan mereka. Baginda bersabda, mereka yang cerdik ialah orang yang sentiasa menyebut tentang kema4tian, orang yang mempersiapkan dirinya untuk menghadap Allah suatu ketika nanti, maka itulah secerdik-cerdik manusia.
Rasulullah bersabda, orang ini tatkala pergi menghadap di depan Allah, dalam keadaan yang penuh dengan kemuliaan dunia (Riwayat Abdullah bin Umar r.a).
Apa yang berlaku kini, ibu bapa sering membawa keluarga ke pusat-pusat membeli-belah atau berekreasi, namun jarang sekali membawa anak-anak menziarahi perkubvran. Malah jarang sekali mengingatkan mereka tentang suatu perkara yang perlu mereka lalui iaitu saat kita kembali menghadap Allah dan memerlukan doa daripada anak-anak yang soleh.
Pernah pada suatu ketika, seorang alim mengirimkan surat kepada sahabatnya. Katanya, “Wahai sahabatku, waspadalah kamu dengan kema44tian di dunia ini, kerana sebelum kamu pergi ke sebuah negeri, di mana kamu sangat inginkan kema44tian, saat itu kem44tian tidak akan datang kepadamu iaitu di alam ba4rzakh nanti”.
Kaab bin Malik RA pernah menyebut, sesiapa yang mengenali kema44tian, dia akan memandang remeh terhadap semua cubaan dunia. Setiap kali kita merasa tertekan, apabila mengingati m44ati akan ringanlah bebanan yang dihadapi. Kerana sesungguhnya m44ati itu jauh lebih terbeban berbanding bebanan yang kita hadapi di dalam kehidupan ini. Dan dengan mengingati ma44ti jugalah kita akan sentiasa bersedia menyiapkan amalan dan bekalan untuk menghadap Allah SAW.
Bagaimana mendidik hati agar sentiasa mengingati akan hadirnya kema44tian? Imam al-Ghazali menyebut kita perlu membiasakan diri mengosongkan hati daripada segala-galanya dan ingat bahawa kema44tian itu akan berada di hadapan kita.
Antaranya ialah ketika beriktikaf di rumah Allah, sewaktu bangun tahajud pada waktu malam dan waktu kita hampir hendak tidur yang disebut oleh para ulama sebagai waktu manusia kembali kepada fitrah. Selain itu Imam al-Ghazali menggalakkan kita sentiasa menyebut nama-nama mereka yang sudah meningg44al duni4a agar hati sentiasa mengingati m4ati.
Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!


Demikianlah Artikel Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat

Sekianlah artikel Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat dengan alamat link https://www.homelabs.me/2020/04/masyaalloh-bilal-muda-dijemput-ilahi.html

0 Response to "Inna lillahi wa inna ilaihi raji'un, Bilal muda dijemput Ilahi saat laung azan solat Jumaat"

Posting Komentar